Tragis, Seorang Wanita Hampir Dibunuh Pacarnya Sendiri Karena Tolak Berhubungan Suami Istri

- 4 Mei 2021, 16:09 WIB
KABAR BESUKI – Menurut Rachel Lim sambil menggelengkan kepala, “Cinta bukanlah kekerasan. Cinta dan kekerasan tidak bisa hidup berdampingan.”  Ini adalah nasihat yang ingin dia berikan kepada setiap wanita yang berada dalam hubungan yang penuh kekerasan atau pelecehan.  "Keluar. Tidak ada yang harus hidup dengan kekerasan," kata ahli strategi konten berusia 29 tahun itu.  Seperti yang akan dia katakan, pendidikan dan kecerdasan bukanlah jimat melawan kekerasan. Dan seperti korbannya, pelaku kekerasan bisa berasal dari semua jenis latar belakang sosial, ekonomi dan pendidikan, katanya. Teo adalah contoh utama.  Keyakinannya lahir dari pengalaman, dia terlibat dengan seorang pria brutal yang hampir membunuhnya.  Pada Agustus 2017, ketika Rachel menolak permintaan mantan pacarnya yang merupakan seorang dokter untuk berhubungan seks, pacarnya menjadi sangat marah sehingga dia menghancurkan wajah Rachel dengan tinjunya, mematahkan hidungnya, meninggalkan banyak patah tulang dan menyebabkan otaknya berdarah.  Cobaan berat, yang berlangsung beberapa jam, baru berakhir ketika ayah pelaku pelecehan menelepon polisi yang menangkap putranya. Luka Ms. Lim sangat parah sehingga dia dirawat di rumah sakit selama tiga minggu.  Ini bukan pertama kalinya Clarence Teo Shun Jie menyerangnya. Selama enam bulan mereka berkencan, di tempat itu pacarnya menghajar sebanyak tiga kali, bahkan lebih kejam dari yang sebelumnya.  Kasus ini disidangkan dua tahun kemudian. Tahun lalu, Teo dijatuhi hukuman tiga tahun, enam bulan dan dua minggu penjara dengan empat cambukan. Dia juga didenda 4.000 dollar. Dua bulan lalu, dia dikeluarkan dari Daftar Praktisi Medis.  Butuh beberapa saat bagi Nona Lim untuk keluar dari bayang-bayang hubungan yang penuh kekerasan ini. Namun, dia menghadapi masa lalunya dengan menghadapinya secara jujur, berbicara secara terbuka dan bahkan menulis tentangnya.  "Karena saya tahu cerita saya bisa membantu orang," kata Rachel sederhana.  Pada awal 2017, ketika dia sudah bekerja sebagai copywriter selama beberapa tahun, dia bertemu dengan Teo.  Itu adalah ketertarikan instan, akunya terus terang. “Saya tidak pernah merasakan hubungan yang begitu menggetarkan dengan siapa pun. Segalanya berjalan baik untuk sementara waktu,” katanya.  Tapi ada juga bendera merah sejak awal, tambahnya. Dia kasar ketika mereka intim, dan tidak akan berhenti ketika diminta.  Hampir satu bulan menjalin hubungan, dia meninju wajahnya satu hari setelah tiba-tiba memarahinya tentang hubungan masa lalunya.  Dia tidak dapat mendamaikan bagaimana seorang pria yang membuatnya begitu bahagia juga bisa memukulinya dengan sangat kejam dan enggan untuk meninggalkannya. “Ketika segala sesuatunya baik, mereka begitu baik sehingga saya hanya merasa berada di surga.”  Dia sekarang menyadari bahwa itu adalah momen kegembiraan yang dangkal, bukan kebahagiaan sejati.  Sebelum serangan mengerikan yang berujung pada penangkapan Teo, ada juga insiden lain di mana dia menghalanginya ketika dia dalam perjalanan ke tempat kerja, mendorongnya ke dalam mobilnya, membawanya pulang dan menyiksanya selama lebih dari 10 jam.  Di rumah sakit, dokter harus memperbaiki antara lain hidung, rongga mata, dan jari kelingkingnya yang patah saat menangkis pukulannya. “Saya mengalami pendarahan otak dan jika tidak hilang, saya bisa mati,” kenangnya.  Meskipun mereka tahu apa yang terjadi padanya, orang tua dan saudara laki-lakinya tidak menghubunginya.  Tak lama setelah dipulangkan, dia mulai menerima telepon dari Dr. Sudha Nair, pendiri Pave (Center for Promoting Alternatives to Violence), sebuah pusat spesialis kekerasan keluarga.  Layanan Perlindungan Orang Dewasa, sebuah skema oleh Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga untuk melindungi orang dewasa yang rentan dari pelecehan, penelantaran atau pengabaian diri, telah memberi tahu Dr. Nair, tentang Ms. Lim.  Dia akhirnya menjalani delapan sesi tersisa, berbagi pengalamannya dengan sekelompok korban kekerasan yang berprestasi, termasuk seorang dokter dan pengacara.  Dr. Nair mengatakan apa yang menghentikan korban kekerasan untuk melapor adalah rasa malu. Dr. Nair memberi tahu Rachel bahwa “Anda tidak perlu malu, Anda tidak melakukan kekerasan. Penyerang seharusnya malu.”  Ms. Lim telah menjalin hubungan yang penuh kasih dan hormat dengan insinyur desain selama dua tahun terakhir.  Kepada wanita yang terperangkap dalam hubungan kekerasan, dia berkata “Anda mungkin tidak percaya sekarang, tetapi sebenarnya ada pria yang lebih Anda sukai, pria yang tidak memukul atau melecehkan Anda dengan cara apa pun.”  Adapun Teo, dia berkata “Saya tahu dia tidak pernah bisa mengalami kedamaian, kegembiraan, rasa syukur dan kepuasan seperti yang kita lakukan. Dan itu hukuman yang cukup untuk manusia. Dia menciptakan neraka sendiri dan dia menjalaninya, itu menyedihkan.” Dilansir Kabar Besuki dari laman Straits Times.***
KABAR BESUKI – Menurut Rachel Lim sambil menggelengkan kepala, “Cinta bukanlah kekerasan. Cinta dan kekerasan tidak bisa hidup berdampingan.” Ini adalah nasihat yang ingin dia berikan kepada setiap wanita yang berada dalam hubungan yang penuh kekerasan atau pelecehan. "Keluar. Tidak ada yang harus hidup dengan kekerasan," kata ahli strategi konten berusia 29 tahun itu. Seperti yang akan dia katakan, pendidikan dan kecerdasan bukanlah jimat melawan kekerasan. Dan seperti korbannya, pelaku kekerasan bisa berasal dari semua jenis latar belakang sosial, ekonomi dan pendidikan, katanya. Teo adalah contoh utama. Keyakinannya lahir dari pengalaman, dia terlibat dengan seorang pria brutal yang hampir membunuhnya. Pada Agustus 2017, ketika Rachel menolak permintaan mantan pacarnya yang merupakan seorang dokter untuk berhubungan seks, pacarnya menjadi sangat marah sehingga dia menghancurkan wajah Rachel dengan tinjunya, mematahkan hidungnya, meninggalkan banyak patah tulang dan menyebabkan otaknya berdarah. Cobaan berat, yang berlangsung beberapa jam, baru berakhir ketika ayah pelaku pelecehan menelepon polisi yang menangkap putranya. Luka Ms. Lim sangat parah sehingga dia dirawat di rumah sakit selama tiga minggu. Ini bukan pertama kalinya Clarence Teo Shun Jie menyerangnya. Selama enam bulan mereka berkencan, di tempat itu pacarnya menghajar sebanyak tiga kali, bahkan lebih kejam dari yang sebelumnya. Kasus ini disidangkan dua tahun kemudian. Tahun lalu, Teo dijatuhi hukuman tiga tahun, enam bulan dan dua minggu penjara dengan empat cambukan. Dia juga didenda 4.000 dollar. Dua bulan lalu, dia dikeluarkan dari Daftar Praktisi Medis. Butuh beberapa saat bagi Nona Lim untuk keluar dari bayang-bayang hubungan yang penuh kekerasan ini. Namun, dia menghadapi masa lalunya dengan menghadapinya secara jujur, berbicara secara terbuka dan bahkan menulis tentangnya. "Karena saya tahu cerita saya bisa membantu orang," kata Rachel sederhana. Pada awal 2017, ketika dia sudah bekerja sebagai copywriter selama beberapa tahun, dia bertemu dengan Teo. Itu adalah ketertarikan instan, akunya terus terang. “Saya tidak pernah merasakan hubungan yang begitu menggetarkan dengan siapa pun. Segalanya berjalan baik untuk sementara waktu,” katanya. Tapi ada juga bendera merah sejak awal, tambahnya. Dia kasar ketika mereka intim, dan tidak akan berhenti ketika diminta. Hampir satu bulan menjalin hubungan, dia meninju wajahnya satu hari setelah tiba-tiba memarahinya tentang hubungan masa lalunya. Dia tidak dapat mendamaikan bagaimana seorang pria yang membuatnya begitu bahagia juga bisa memukulinya dengan sangat kejam dan enggan untuk meninggalkannya. “Ketika segala sesuatunya baik, mereka begitu baik sehingga saya hanya merasa berada di surga.” Dia sekarang menyadari bahwa itu adalah momen kegembiraan yang dangkal, bukan kebahagiaan sejati. Sebelum serangan mengerikan yang berujung pada penangkapan Teo, ada juga insiden lain di mana dia menghalanginya ketika dia dalam perjalanan ke tempat kerja, mendorongnya ke dalam mobilnya, membawanya pulang dan menyiksanya selama lebih dari 10 jam. Di rumah sakit, dokter harus memperbaiki antara lain hidung, rongga mata, dan jari kelingkingnya yang patah saat menangkis pukulannya. “Saya mengalami pendarahan otak dan jika tidak hilang, saya bisa mati,” kenangnya. Meskipun mereka tahu apa yang terjadi padanya, orang tua dan saudara laki-lakinya tidak menghubunginya. Tak lama setelah dipulangkan, dia mulai menerima telepon dari Dr. Sudha Nair, pendiri Pave (Center for Promoting Alternatives to Violence), sebuah pusat spesialis kekerasan keluarga. Layanan Perlindungan Orang Dewasa, sebuah skema oleh Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga untuk melindungi orang dewasa yang rentan dari pelecehan, penelantaran atau pengabaian diri, telah memberi tahu Dr. Nair, tentang Ms. Lim. Dia akhirnya menjalani delapan sesi tersisa, berbagi pengalamannya dengan sekelompok korban kekerasan yang berprestasi, termasuk seorang dokter dan pengacara. Dr. Nair mengatakan apa yang menghentikan korban kekerasan untuk melapor adalah rasa malu. Dr. Nair memberi tahu Rachel bahwa “Anda tidak perlu malu, Anda tidak melakukan kekerasan. Penyerang seharusnya malu.” Ms. Lim telah menjalin hubungan yang penuh kasih dan hormat dengan insinyur desain selama dua tahun terakhir. Kepada wanita yang terperangkap dalam hubungan kekerasan, dia berkata “Anda mungkin tidak percaya sekarang, tetapi sebenarnya ada pria yang lebih Anda sukai, pria yang tidak memukul atau melecehkan Anda dengan cara apa pun.” Adapun Teo, dia berkata “Saya tahu dia tidak pernah bisa mengalami kedamaian, kegembiraan, rasa syukur dan kepuasan seperti yang kita lakukan. Dan itu hukuman yang cukup untuk manusia. Dia menciptakan neraka sendiri dan dia menjalaninya, itu menyedihkan.” Dilansir Kabar Besuki dari laman Straits Times.*** //Bayu/

KABAR BESUKI – Menurut Rachel Lim sambil menggelengkan kepala, “Cinta bukanlah kekerasan. Cinta dan kekerasan tidak bisa hidup berdampingan.”

Ini adalah nasihat yang ingin dia berikan kepada setiap wanita yang berada dalam hubungan yang penuh kekerasan atau pelecehan.

"Keluar. Tidak ada yang harus hidup dengan kekerasan," kata ahli strategi konten berusia 29 tahun itu.

Seperti yang akan dia katakan, pendidikan dan kecerdasan bukanlah jimat melawan kekerasan. Dan seperti korbannya, pelaku kekerasan bisa berasal dari semua jenis latar belakang sosial, ekonomi dan pendidikan, katanya. Teo adalah contoh utama.

Baca Juga: Pengalihan Liga Premiere India ke Mumbai Terjadi Setelah Kasus COVID-19 Meningkat, BCCI Pertimbangkan Ulang

Keyakinannya lahir dari pengalaman, dia terlibat dengan seorang pria brutal yang hampir membunuhnya.

Pada Agustus 2017, ketika Rachel menolak permintaan mantan pacarnya yang merupakan seorang dokter untuk berhubungan seks, pacarnya menjadi sangat marah sehingga dia menghancurkan wajah Rachel dengan tinjunya, mematahkan hidungnya, meninggalkan banyak patah tulang dan menyebabkan otaknya berdarah.

Cobaan berat, yang berlangsung beberapa jam, baru berakhir ketika ayah pelaku pelecehan menelepon polisi yang menangkap putranya. Luka Ms. Lim sangat parah sehingga dia dirawat di rumah sakit selama tiga minggu.

Ini bukan pertama kalinya Clarence Teo Shun Jie menyerangnya. Selama enam bulan mereka berkencan, di tempat itu pacarnya menghajar sebanyak tiga kali, bahkan lebih kejam dari yang sebelumnya.

Halaman:

Editor: Ayu Nida LF

Sumber: Straits Times


Tags

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X