Afghanistan Diguncang Gempa Berkekuatan 6,1 Skala Richter, Korban Mencapai 1000 Orang

- 23 Juni 2022, 11:18 WIB
Afghanistan diguncang gempa 6,1 skala richter dan menewaskan setidaknya 1000 orang/
Afghanistan diguncang gempa 6,1 skala richter dan menewaskan setidaknya 1000 orang/ /pexels.com/Sanej Prasad Suwal/

KABAR BESUKI – Afghanistan diguncang gempa bumi berkekuatan 6,1 skala richter pada hari Rabu, 22 Juni 2022.  Gempa di Afghanistan tersebut menewaskan sedikitnya 1.000 korban.

Gempa yang terjadi pada hari Rabu adalah yang paling mematikan di Afghanistan sejak 2002. Gempa itu terjadi sekitar 44 km dari kota tenggara Khost, dekat perbatasan dengan Pakistan, kata Survei Geologi AS (USGS).

Guncangan dirasakan oleh sekitar 119 juta orang di Pakistan, Afghanistan dan India, kata Pusat Seismologi Eropa-Mediterania (EMSC) di Twitter, tetapi tidak ada laporan segera mengenai kerusakan atau korban di Pakistan.

Baca Juga: Sri Lanka Bangkrut dan Bertaruh pada Raja Kasino untuk Memulihkan Perekonomian

Pejabat manajemen bencana melaporkan setidaknya korban tewas mencapai 1000 orang dan lebih dari 600 orang terluka. Mereka memperkirakan jumlah korban akan terus meningkat seiring informasi dari desa-desa terpencil di pegunungan.

Menurut tim kesehatan dan bantuan, sejumlah orang terjebak di bawah puing-puing bangunan. Operasi penyelamatan mengalami kendala akibat hujan lebat dan tanah longsor, banyak desa juga berada di daerah terpencil di lereng bukit yang tidak dapat diakses.

"Banyak orang masih terkubur di bawah tanah. Tim penyelamat Imarah Islam telah tiba dan dengan bantuan penduduk setempat berusaha mengeluarkan korban tewas dan luka-luka," ungkap seorang petugas kesehatan di sebuah rumah sakit di provinsi Paktika yang meminta anonimitas karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Baca Juga: Detail Rencana Pemakaman Ratu Elizabeth II Bocor di Australia, Daftar Nama Tamu Juga Dibahas

Melakukan operasi penyelamatan akan membuktikan ujian besar bagi otoritas garis keras Taliban, yang mengambil alih negara itu Agustus lalu setelah dua dekade perang dan telah terputus dari banyak bantuan internasional karena sanksi. Kementerian pertahanan yang dipimpin Taliban memimpin upaya penyelamatan.

Halaman:

Editor: Yayang Hardita

Sumber: Chanel News Asia


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x