Menteri PPN Suharso Monoarfa Lakukan Kunjungan Kerja di Banyuwangi, Dorong Pertumbuhan Ekonomi

- 20 April 2021, 11:31 WIB
Menteri PPN Suharso Monoarfa saat berkunjung ke Banyuwangi./Instagram/@bappenasri
Menteri PPN Suharso Monoarfa saat berkunjung ke Banyuwangi./Instagram/@bappenasri //Dicky/

KABAR BESUKI - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa mendorong kepala daerah untuk meningkatkan pendapatan per kapita daerahnya. Pendapatan per kapita tersebut menjadi tolok ukur bagi Indonesia untuk keluar dari Middle Income Trap (Jebakan Pendapatan Menengah).

Dikutip Kabar Besuki dari laman resmi Kabupaten Banyuwangi, hal itu disampaikan Suharso saat melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Banyuwangi. Kedatangannya disambut langsung Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dan Wakil Bupati Sugirah di pendopo Sabha Swagatha, Minggu, 18 April 2021.

Suharso mengatakan, Indonesia saat ini sedang berjuang agar bisa lepas dari jebakan negara berpendapatan menengah (Middle Income Trap). Dari negara berpendapatan menengah ke atas (upper middle income country) menjadi negara berpenghasilan tinggi (high income country).

Baca Juga: Warga Jadetabek Harap Merapat, Samsat SIM Keliling Hari Ini Tersedia di 14 Titik Lokasi

Indonesia sendiri sejak pertengahan 2020 lalu resmi masuk dalam kategori negara berpendapatan menengah ke atas. Butuh waktu 23 tahun bagi Indonesia untuk masuk dalam kategori tersebut dari sebelumnya kategori negara berpendapatan menegah ke bawah (lower middle income country).

“Menurut teori, maksimum sebuah negara masuk dalam middle income trap adalah 28 tahun. Tapi Indonesia sudah terlalu panjang berada dalam jebakan middle income ini. Jika dihitung dari 2002-2022 sudah 20 tahun. Hanya tersisa 8 tahun lagi. Ini tidak mungkin bagi Indonesia untuk lepas landas dari Middle Income Trap. Kecuali pertumbuhan ekonominya tinggi sekali,” kata Suharso.

Baca Juga: Update Harga Emas Terbaru 20 April 2021, Emas Antam Alami Kenaikan dan UBS Turun

Pihaknya pun mengimbau seluruh elemen untuk bergerak bersama melepaskan Indonesia dari Middle Income Trap tersebut.

“Salah satunya, setiap daerah harus memiliki frame yang sama untuk segera bebas dari lower middle income menuju upper middle income. Daerah harus mendorong pertumbuhan ekonominya, yang nanti akan terlihat pada peningkatan perdapatan per kapita warga,” kata Suharso.

Halaman:

Editor: Ayu Nida LF

Sumber: banyuwangikab.go.id


Tags

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X